Ego Setinggi Langit

Oleh: Mohamad Sobary

Kalah secara terhormat memang tetap kalah, tapi kita tak kehilangan kehormatan. Ketika seorang cowboy terkemuka, “raja” di prairie disergap dengan begitu mudah. Ia menjadi tak berdaya di tangan seorang yang dianggapnya “pelonco” tak berarti di dalam kehidupan wild-wild west di Benua Amerika.

Dia luka hati, dilecehkan, dan merasa dihina sehina-hinanya oleh keadaan sehingga dia berpendapat lebih baik mati. Apalagi gunanya kebesaran, jika dunia yang kejam ini membiarkannya dikalahkan seorang “pelancong” tak bernama?

Ditilik dari bedilnya yang begitu mengilap, yang mengesankan baru saja dipamerkan dalam parade senjata, mustahil dia orang penting dalam percaturan hidup di daerah Barat yang “liar” itu.

Tak diragukan lagi. Dia bukan “jagoan” prairie, padang rumput Benua Amerika yang menjunjung tinggi kekuatan otot dan kecepatan menarik pelatuk senjata itu.

“Bunuh sajalah aku, malu rasanya Sens-ear dikalahkan oleh seorang pelancong,” keluhnya dengan perasaan terhina. Tokoh yang dikiranya seorang pelancong itu pun kaget bahwa orang yang dikalahkannya ini ternyata orang dengan nama besar, yang membuat semua orang Indian merasa lebih baik menghindari orang yang seolah bukan apa-apa ini. Namun, si tua ini Sens-er.

Karena itu, si “pelancong” pun merasa iba. Dia menghibur musuhnya dengan lemah lembut dan meyakinkan bahwa dia bukan sedang terhina dan dunia tak sedang bersikap kejam kepadanya.

“Bagaimana tidak terhina kalau seorang Sens-er disergap begitu mudahnya oleh orang yang bukan penduduk prairie?” jawabnya galak.

“Siapa bilang aku bukan penduduk prairie? Aku ini Old-Shatterhand”

“Apa? Kau mau memperbodoh aku? Mana bisa Old-Shatterhand semuda ini?”

“Apa kau lupa bahwa sebutan ‘old’ tak selalu berarti tua dalam usia?”

Begitu inti dialog dua tokoh besar dunia prairie, yang baru bertemu secara tak terduga untuk pertama kalinya. Sebagaimana dikisahkan Karl May dalam seri Winnetow Ketua Suku Apache.

Si tua yang namanya menggetarkan itu tertunduk, tapi bersyukur yang mengalahkannya bukan sembarang orang. Old-Shatterhand pun tokoh besar, bahkan sangat besar. Si Tua lalu mengaku kalah dengan rasa damai. Dia tak lagi merasa malu karena kalah.

Mengakui kekalahan tak begitu mudah, meskipun kita juga sudah tahu bahwa kita kalah. Ego kita sering setinggi langit, yang membuat kita enggan merendah di depan orang lain. Lebih-lebih orang itu telah kita nilai lebih rendah dan jelas lebih tak berarti daripada kita.

Buat orang yang hidupnya ibarat “menyembah” keangkuhan dan segenap kekerasan, kata mengalah belum tercipta di dalam kamus hidupnya. Bagi orang-orang yang mengesankan kesalehan yang tak terbantah pun hal itu masih menjadi masalah besar, tak peduli bahwa kerjanya puasa, mengaji, dan rajin ke tanah suci.

Kesalehan jenis ini rupanya tak menjadi jaminan. Ketika “ujian” yang dihadapinya lebih dalam, lebih menukik ke perkara hati, yang tak mudah diajar untuk menunduk, karena sudah terlanjur ditaruh begitu tinggi, hingga “menyundul” langit yang tak terbatas itu.

Hati sering lebih suka congkak. Kita diajaknya berjalan tengadah, sambil meremehkan isi dunia lainnya, selain kita. Hati kita, sekali lagi, sering setinggi langit. Manusia lain tak tampak. Apalagi semut dan cacing-cacing di balik sampah.

Dalam banyak hal kita merasa unggul. Dalam banyak hal kita juga mengira pihak lain tak berarti. Kita bisa menargetkan untuk menang menghadapinya. Kita bahkan wajib menang dengan segala cara. Menang baginya banyak sekali caranya.

Dia tidak tahu bahwa kemenangan sejati, yang paling sejati, hanya satu: menang dengan jujur. Hanya satu cara. Menang demi menang yang lainnya, batil belaka, tidak sah, tidak bisa diterima, dan tak memberi kehormatan apa pun.

Hati yang setinggi langit tak sudi melihat fenomena psikologis dan keluhuran etis macam ini. Bisa saja—dan sangat mungkin—bahwa dia pun mengetahuinya. Namun, ini bukan suatu kapital dan tak mungkin dijadikannya kapital dalam hidup. Ini malah dianggap keliru dan mengganggu.

Sifat saleh, luhur budi, dan kemuliaan nilai “rendah hati”, baginya hanya berlaku di gereja, di masjid, dan di willayah-wilayah rohani dan keagamaan lainnya; bukan di dalam pertempuran hidup nyata yang keras, yang jauh dari rohani. Dalam kejamnya hidup sehari-hari, aturan etis dan ajaran utama macam itu sekali lagi, hanya gangguan.

Di sini, ada kata strategi, ada taktik, yang bisa saja diolah dengan ramuan keculasan, sikap licik, dan segala macam corak perilaku yang “menyucikan” kedurjanaan. Karena itu, tak mengherankan bila target harus menang dan menang dengan segala cara itu akhirnya berhadapan dengan kegetiran realitas bahwa ternyata dia kalah.

Wah, kalah? Tak mungkin dia mampu menerimanya? Apalagi menerimanya dengan damai, seperti Sens-er, yang notabene hidup di alam liar. Ajaran tentang kasih dan menyayangi pihak lain, seperti menyayangi diri sendiri tidak ada dan tak pernah terdengar

Sekali lagi, kata kalah itu belum tertulis di dalam kamus hidupnya. Apa yang tak ada, setidaknya tak dikenal, tak usah dipercaya. Buat apa memercayai barang yang tak pernah atau berlum pernah ada?

“Loh, bukankah itu bagian penting dari ajaran tentang kemuliaan langit, yang harus diwujudkan di bumi?”

Ego yang tinggi menganggap itu bukan bagian dari strategi. Ego yang setinggi langit tak mudah diajak menunduk serendah bumi. []

SINAR HARAPAN, 13 Agustus 2014
Mohamad Sobary ; Budayawan
Di ‘copy paste’ dari milis KMNU2000

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s