Dewa “Kamanungsan“

Sumber Tulisan: Disini

Sepandai-pandai orang membungkus, media lebih pandai mengendus-endus apa yang rahasia.

Orang-orang media menjadi berita media. Tanpa tedeng aling-aling, pemberitaannya langsung menunjuk hidung. Maksudnya menunjuk nama-nama karena kita tahu media tidak punya hidung.

Betapa mengerikannya. Sumber -subjek- berita, yang selalu otoritatif untuk “memberitakan”, kini peran utamanya dibalik: mereka menjadi objek untuk diberitakan; dan tak berkutik?

Pilar penyangga demokrasi roboh? Orang-orang, para tokoh media, yang merupakan kekuatan inti bagi pilar-pilar itu, juga roboh seluruh harga dirinya?

Ini sulit diterima. Tapi, media tak pernah bertanya pada kita, dan tak pernah memberi tahu sebelumnya, berita apa yang bakal mereka sajikan di meja makan kita. Masuk akal atau tidak bagi kita, berita harus diberitakan. Soalnya berita yang tak diberitakan namanya jelas bukan berita.

Kalau sebelumnya media memberi tahu ini dan itu yang bakal diberitakan, dan berita itu bisa dinegosiasikan untuk “jadi”, dan “terus” diberitakan atau tidak, saya berani bertaruh, bakal ada media-media, dan nama-nama di dalamnya, yang memiliki maupun yang mengendalikannya, niscaya akan meminta agar berita tersebut tak usah diberitakan. “Nego”, tawar-menawar, bujuk membujuk, dan keputusan tentang berapa harganya untuk tidak jadi diberitakan, bisa terjadi dengan hiruk pikuk, seru, dan memanaskan hati.

Lebih-lebih untuk orang yang namanya bakal disebut. Mengerikan sekali jika itu terjadi dan sungguh memalukan karena itu sudah terjadi. Nego tidak ada. Tawar-menawar, bujuk-membujuk dan sejenisnya tidak dilakukan. Mungkin sikap media yang memberitakan ini jelas: berita adalah berita.

Apakah berita itu menyangkut orang yang merupakan sumber berita, subjek pemberitaan, pemilik sebuah bisnis berita, tak peduli. Berita adalah berita, merupakan tonggak yang tak bisa dijebol. Berita, yang dengan sendirinya “rahasia” besar dan memalukan, pun akhirnya bobol. Rahasia terbuka.

Derajat Turun
Sepandai-pandai orang membungkus, media lebih pandai mengendus-endus apa yang rahasia, apa yang ditutup-tutupi. Apalagi kalau itu sekadar demi sebuah kepalsuan, atau kegenitan manusia modern, yang rapuh, dan keropos struktur moralitasnya dan basis psikologisnya.

Orang, tokoh media, yang namanya anggun, kewibawaannya besar, dan gerak-geriknya memesona banyak kalangan muda, kalimat dan gaya bahasanya pun ditiru dengan rasa bangga oleh para pemujanya, pendeknya tokoh penting, dan tak tersentuh, yang ibaratnya bayangannya saja tak boleh terinjak orang lain, kini dia tersentuh, dan mungkin bingung.

Mungkin dia tak punya doa, tak punya mantra yang bisa diucapkan. Derajat kedewaannya lalu turun menjadi manusia bumi ini, sama seperti kita. Kita lalu ingat bidadari bernama Nawangwulan, yang gugup, dan bingung, lupa doa lupa mantra untuk bisa terbang ke langit lagi seperti kawan-kawannya, ketika selendang sakti dan seluruh pakaiannya dicolong Joko Tarub, yang pasti diancam undang-undang pornografi dan porno aksi, yang dibuat manusia-manusia suci di negeri ini.

Tapi, Joko Tarub bebas dari ancaman. Bahkan, dia memperoleh bidadari cantik, yang mau tak mau terpaksa bersedia menjadi istrinya. Begitulah media dan para tokoh media yang diketahui telah melakukan perselingkuhan politik dan moral, lalu diberitakan.

Benarkah berita itu? Pertanyaan itu penting, tetapi sudah hampir menjadi tidak penting buat psikologi politik masyarakat zaman ini, karena andaikata tidak benar, dan mereka memprotes, protes mereka itu akan sama dengan sikap protes para bandit dan koruptor yang melahap duit bangsa kita.

Protes tidak protes, efek psikologisnya sama. Orang sudah telanjur kecewa. Pak Harto bersumpah, tak punya sepeser pun uang. Beliau kira ada orang sinting yang mau percaya. Koruptor berikutnya minta dokter menganggapnya sakit dan dia pun bebas dari penyelidikan untuk mengetahui apakah dia ini dewa, apa raksasa.

Generasi berikutnya sama saja. Bersumpah-sumpah, siap digantung, tapi publik, pada umumnya, hanya ketawa. Atau senyum sinis. Jika ketawa atau senyum tadi dijabarkan dalam bahasa kata-kata, dia akan menjadi: “Ah, betapa nistanya kau, memakai pici segala, tapi…”

Kalau berita media tadi tidak benar, seberapa tingkat kecerobohannya? Adakah manusia yang bisa begitu berkuasa, menyusun dan mengarang apa yang salah, dan memberitakanya sebagai kebenaran? Apakah media-media dan tokoh-tokoh yang menjadi berita itu, sedemikian lemahnya, dan bisa dijadikan bulan-bulanan di mata umum, dengan begitu mudahnya?

Sekali lagi, benar atau salah, berita sudah diberitakan. Protes, pembetulan, atau tuntutan, bisa dilakukan. Tapi, siapakah yang mau mendengar? Atau siapa yang mau percaya? Ini kelemahan di dalam masyarakat kita. Kebenaran menjadi bukan yang terpenting. Media-media, serta orang-orang penting di dalamnya, bisa “dibekuk” begitu saja menjadi seperti “dewa kamanungsan”: dewa ketahuan oleh manusia dan runtuhlah derajat kedewaannya. Mungkin seperti Nawangwulan, dewa perempuan, yang “kamanungsan”, dan dijahili tangan sembrono manusia bernama Joko Tarub. Dewa “kamanungsan” itu bukan dewa lagi.

Penulis adalah budayawan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s